DIALAH YANG KU CARI




Ditutupnya buku kecil itu selepas membacanya . Pada saat itu , hanya surah Yasi yang mampu disedekahkan buat arwah . Sudah sebulan dia pergi menghadap Ilahi . Aku masih lagi merasai kehadirannya di sisi . Air mawar dijirus lagi ke kuburnya itu .
‘’Lea …’’ , panggil Aqhar pada waktu itu . Sayu sahaja suaranya .
‘’Ye saya . Kenapa ini ?’’
‘’Aqhar sayang Lea sangat-sangat . Lea lah penduduk tetap di hati ini ‘’ , tanpa ku sedari , aku tertawa kecil . Jelas riak tidak senang di wajahnya .
‘’Fairuz Aqhar , saya pun sayang awak . Lebih 3 kali ganda ‘’ , sebuah kenyitan mata ku berikan kepadanya . Dia tersenyum senang , jelas lesung pipit dimilikinya itu .
Tetapi , kini hanya tinggal kenangan . Fairuz Aqhar , sang arjuna pertama yang memiliki hati ini telahpun dijemput Ilahi . Dia meninggal ketika dalam perjalanan ingin meraikan ulangtahun kami bersama . 5 Mei , tarikh kami mula berkenalan , mula bercinta dan si dia pergi .


‘’Far , kau sibuk ke ?’’ , tanyaku . Aku bercadang ingin mengajak Farihah , rakan karibku membeli-belah . Sejak arwah pergi , Farihahlah tempat aku meluahkan segala masalah dan cerita .
‘’Eh , kau Lea ! Tak lah . Kenapa ?’’
‘’Jom , pergi shopping ! ‘’
‘’OK . Saya suka , saya suka ‘’ , katanya lagak Mei Mei dalam kartun Upin Ipin yang popular itu . Kami tertawa bersama .
Kami telah mencapai kata putus , kami akan pergi ‘menjelajah’ The Mall . Aku yang memandu , Farihah di sebelah . Dia asyik berceritakan mengenai pencuri hatinya itu . Doaku di hati , agar mereka berbahagia hingga akhir nanti .
‘’Ya ALLAH !’’ , aku terkejut besar . Aku menekan brek kereta secara tiba-tiba , Rasanya aku seperti terlanggar seseorang . Pantas aku keluar dan mendapati seorang pemuda sudah terbaring . Lengannya telah mengeluarkan darah . Alamak ! Cuainya aku . Motor dia pun sudah rosak . Farihah menyarankan agar aku membawa pemuda tersebut ke klinik . Aku mengiyakan sahaja .
‘’Err , maafkan saya ‘’ , kataku . Aku memandang pemuda dihadapanku ini . Kacak juga , tetapi arwah Aqhar lagi kacak , desis hatiku ini . Aqhar , mengapa awak masih di kotak memori saya ?
‘’Saudari ? Tidak mengapa . Sedikit saha ni ‘’ , jawab si pemuda . Lamunanku terhenti . Aku mempelawanya untuk mendapatkan rawatan di klinik . Mulanya , agak keberatan , tetapi setelah dipujuk , dia ikutkan jua kataku ini . Motornya , dia sudah meminta seseorang yang menguruskannya .  Dia duduk di bahagian belakang , senyuman tidak lekang di bibirnya . ‘Takkan aku langgar , dia boleh jadi sewel kot ?’ , desis hatiku . Farihah ? Sibuk bermesej dengan kekasih hatinya itu .
Setelah selesai hal di klinik , aku menghantarnya pulang . Farihah sudah terlena . Penat , mungkin . Aku memberikan kad perniagaanku kepadanya . Sempat aku memberitahu bahawa segala kos kerosakan pada motornya , aku akan tanggung . Tergendala projek kami ingin menakluki The Mall . Minggu hadapan , insya’allah .




Nur Azalea . Nama itu kini menjadi siulan di bibirnya . Wajah gadis itu sudah tersemat di hatinya . Pertemuan mereka secara tidak sengaja , sudah berputar ligat di mindanya . Dialah pencuri hati ini . Sudahnya , dia melayang angannya dan senyum sendiri . Bahu Firzan dipukul kuat . Dia melihat Izrul tersenyum sinis kepadanya .
‘’Kau kenapa ? Pukul aku tetiba ? Ingat aku bantal ea ?’’ , Izrul tertawa mendengar rungutan rakannya itu . Gurau sikit pun tak boleh . Al maklumlah , angau la katakana . Dia sedar , sejak Firzan pulang tadi , mukanya agak berseri . Fikirannya diasak oleh pelbagai soalan . Motor ghaib , tangan berbalut dan dihantar pulang . Apakah semua ini ? Entah-entah … Dia perlu mencari jawapannya !
‘’Tadi siapa yang hantar kau ? Motor kau mana ? Tangan kau kenapa berbalut ? Asal kau senyum dari tadi ? ‘’ , bertubi-tubi soalan yang dilemparkan oleh Izrul .
‘’Der ! Agak-agaklah . Kau jadi Inspektor tak bertauliah ni , kenapa ?’’
‘’Jawab je la ‘’
Dah habis sekolah pun , kena ambil Ujian Tidak Bertauliah pula , rungut Firzan . Pelik dengan perubahan sikap rakannya itu . Terpaksa jualah , Firzan menjawabnya .
‘’Tadi , bidadari yang hantar aku . Motor di bengkel . Tangan aku luka sebab accident tadi . Aku senyum sebab aku dah jatuh cinta ! Puas hati kau , Inspektor Izrul ? ‘’ , Izrul menjeling Firzan lalu meletus tawa mereka .
‘’By the way , siapakah gerangan bidadari kau itu ? Ceritalah , ce citer ‘’ , Izrul sudah menggerakkan tangannya ala Usop Wilcha . Hebat betul Izrul ni , menghayati watak .
‘’OK . Her name is Nur Azalea . Aku kenal dia pun sebab accident tadi . Dia langgar aku . Muka dia , senyuman dia . Paling best , dia bertudung tau . Itu part aku paling suka .
Izrul menganggukan kepalanya . Sungguh dia tidak sangka rakannya akan jatuh cinta . Ketika bergelar mahasiswa dulu , Firzanlah jejaka Malaya paling hangat . Mukanya ala Pan 
Asian yang membuatkan ramai gadis terpikat .


DI PEJABAT ,
Aku berasa semakin pelik . Pelik dengan diriku sendiri . Hampir setiap hari , aku termimpikan lelaki yang dilanggarnya itu . Tiada lagi wajah Aqhar . Jatuh cintakah aku ? Tidak ! Aku hanya risau . Ya , risau ! Risau kerana pemuda itu tidak menelefonnya . Bukan sebab aku rindukan dia ataupun jatuh cinta padanya tetapi aku ingin tebus kesalahan aku . Aku ingin membayar ganti rugi terhadap motornya yang rosak itu . Tiba-tiba , telefonku berdering . Bernyanyi minta diangkat . Aku melihat skrin telefonku itu , nombor sahaja ? Siapa yang telefon aku ni ? Buat selamba je la . Nanti , orang itu akan berhenti ganggu aku dengan sendirinya .

DI KLINIK IZZAN ,
Firzan mundar-mandir . Ulang – alik . Peluh membasahi mukanya itu . Izrul pelik dengan rakannya . Kena sampuk ke apa budak ni ? , teka hati Izrul . Firzan mengeluh . Mengapa di saat aku sudah punyai kekuatan untuk menelefonnya , dia begini . Cubaannya tidak berhasil . Mengapa dia tidak angkat panggilan aku ? Tak sudi ke ? Keluhan lagi keluar dari mulutnya .
‘’Kau kenapa ? Mengeluh je . Ceritakan pada aku ‘’ , tanya Izrul , cuba mengorek rahsia .
‘’Hmm , Lea . Tak jawab pun bila aku call . Tak sudi agaknya ‘’ , jawab Firzan , jujur .
‘’Astaghfirullah ! Angau betul kau ! Memang la . Dia bukan tahu number kau pun , sebab tu lah dia tak angkat . Dia tak layan number yang tidak dikenali kot ? ‘’
Firzan menganggukkan kepalanya . Betul jua kata Izrul ni . Mungkin aku perlu bermesej dulu , seraya dia menekan punat – punat di telefonnya itu . Menyusun kata ingin mengenali bidadarinya itu .

To : capital L .
Salam , sy Firzan . Org yang awak lggr hari tu . Ingt x ?
Setelah berpuas hati , dia menekan punat SEND . Kini , dia perlu menunggu balasan mesej dari Lea sahaja .  Balaslah , aku tunggu ni , doanya di hati .

Akhirnya , kami mencapai kata putus . Aku mengambil keputusan untuk berjumpa dengannya . Ini bukan date ! Ya , itu pasti ! Tetapi , aku pelik dengan diriku . Sepanjang aku bermesej dengannya , hatiku berbunga riang . Seperti aku bermesej dengan arwah Aqhar .  Tak ke pelik ?
Aku hanya berpakaian serba ringkas dengan t-shirt berlengan panjang dan berskirt putih labuh . Selendang yang berada di kepalaku ini , ku rapikan . Tidak mahu kelihatan comot di depannya . Aku lihat Firzan sedang menungguku di Secret Recipe . Aku yang menyuruhnya agar dia tunggu di situ . Firzan ikutkan sahaja keputusanku itu . Aku mulai duduk dihdapannya . Hatiku berdetak laju kala mata kami bertentangan . Hati , mengapa dengan kau ?
Firzan tersenyum riang kerana dapat berjumpa lagi dengan bidadarinya itu . Kini , dia dapat melihat Lea pada sisi yang lain . Ya ALLAH ! Alangkah indahnya ciptaanMu . Pada mulanya , mereka bincang mengenai perihal diri masing-masing . Lama-kelamaan , mereka menyentuh kisah silam . Firzan menahan sabar kerana kerap kali Lea berbicara mengenai Aqhar . Hatinya tidak keruan . Apatah lagi , melihat senyuman Lea di saat berkata tentang Aqhar .
‘’Siapa Aqhar ? ‘’ , tanya Firzan . Aku terdiam , tunduk melihat ke bawah . Tidak mahu air mataku kelihatan . Ketara sangatkah aku bicara mengenai Aqhar ? Firzan serba salah . Tidak senang duduk dibuatnya . Alamak ! Dia nangis ke ? Tulah , tanya lagi bukan-bukan . Bodohnya aku ! Firzan mengutuk dirinya . Dia risau melihat keadaan Lea sebegitu .
‘’Err , sorry . Tiada niat nak buat awak sedih . Jika tak nak jawab pun tak mengapa ‘’ . Aku tidak menjawab . Yang aku fikir , aku perlu pergi dari sini .
‘’Ini duit ganti ruginya . Jangan risau , bil makanan saya dah bayar . Saya minta diri dulu ‘’ . Ternyata Firzan lebih cekap dariku . Dia memegang tanganku erat .
‘’Lepaskan saya ! Arwah Aqhar pun tidak pernah pegang saya , tau tak ?!’’ , Firzan segera melepaskan genggamannya dan terpaksa merelakan gadis itu berlalu pergi . Arwah ? Mungkin Aqhar adalah kekasihnya . Oh , tidak ! Maafkan aku , Lea ! Aku tiada niat ingin membuat kau menangis mahupun sedih . Dalam diam , Firzan mengikuti Lea dari belakang . Dia ingin meluahkan rasa hatinya . Dia ingin sekali seka air matanya itu daripada mengalir .
Aku membawa diri ke Taman Permai . Ingin menenangkan diri . Pasti aku terlalu berbicara mengenai Aqhar sehinggakan dia bertanya . Aku tidak tahu mengapa , mengapa terlalu mudah aku berbicara mengenai semua perkara dengannya .  Aqhar , indahnya jika awak berada di sini . Menemani saya seperti biasa , tidak kira waktu . Sering membuat saya ketawa . Tiba-tiba , diriku disapa oleh seseorang . Kedengaran orang memberi salam dan aku menjawabnya . Tika aku melihat wajah pemberi salam , alangkah terkejutnya aku , Firzan !
‘’Awak buat apa di sini ?’’ , keras sahaja suaraku . Gadis ini masih memarahi aku , mungkin , kata hati Firzan .
‘’Maafkan saya ‘’ , dengan tenang , Firzan berkata .
‘’Maaf untuk apa ?’’ , soalku , dingin  .
‘’Buat awak kecil hati ‘’
‘’Please , jangan ganggu saya . Saya dah tebus kesalahan saya , kan ?’’
‘’Tidak ! Awak belum tebus sepenuhnya ‘’ , lancar Firzan berkata . Aku kaegt . Apa maksudnya ?
‘’Awak ! Telah curi hati saya , ceroboh mimpi saya . Siapa mahu bertanggungjawab ?’’
‘’Hah ? Apa maksud awak ? ‘’ . Firzan tersenyum . Suka melihat muka Lea merah sebegitu . Aku akan jadikan kau milikku , nekadnya .
‘’Saya dah jatuh hati pada awak . Jadi , saya ingin mencari jalan untuk ke hati awak ? ‘’ Firzan tersenyum kembali tetapi semakin melebar .
‘’Arwah Aqhar tetap di hati saya . Tiada sesiapan dapat menggantinya ‘’ , balasku . Terdengar Firzan mengeluh kecil . Kasihan pula aku melihatnya sebegitu .
‘’Bagi saya peluang . Saya bukan ingin mengganti arwah di hati awak tapi ingin minta sedikit ruang sedikit di hati awak . Itu sahaja . Saya berani jamin bahawa saya akan jatuh cinta pada saya ‘’ . Aku melihat wajahnya , cuba mencari keiklhasan dirinya . Ternyata dia ikhlas ingin menyayangi diriku . Aku mengangguk . Dia kembali senyum . Aduhai , Firzan ! Insya’allah , hati ini akan milikmu .



Sejak  dari peristiwa itu , hubungan kami semakin akrab . Firzan pula , tidak habis-habis dengan taktiknya . Dia memberi bunga , coklat mahupun teddy bear . Madah-madah cinta  tidak ketinggalan . Katanya , dia tidak kisah ingin berkorban untuk orang tersayang . Aku mengaku , aku semakin senang dengan kehadirannya .
‘’Lea , jika saya pukul awak . Awak buat apa ? ‘’
‘’Saya pukul awak balik ‘’
‘’Jika saya tumbuk awak ?’’
‘’Tumbuk awak balik’’
‘’Jika saya sayang awak ?’’
‘’sayang awak balik’’ . Pantas aku menekup mulutku . Firzan sudah tersenyum kemenangan . Main taktik kotor rupanya .
‘’Oh , yeah ! Dia dah mengaku . Malu-malu pulak dia . Pakai natural blusher yer , Lea ?’’ , tegur Firzan . Malu aku dibuatnya . Dia menyambung bicara .
‘’Nur Azalea bt Kamal . Saya , Amer Firzan akan menyayangi awak sepenuh hati saya . Saya akan sentiasa menggembirakan hati awak . Andai awak menangis , saya akan cuba jadi badut dan buat awak tertawa . Saya takkan kecekwakan Aqhar ‘’ . Terpempan aku dengan kata-katanya . Aku kembali menatap wajahnya . Jelas sinar keikhlasan dan kejujuran .
‘’Amer Firzan b Azmil . Saya amanahkan awak agar jaga hati saya ini dengan baik . Awak memang ‘doktor’ . Memulihkan kesunyian dalam hidup saya ‘’ . Dia tersenyum . Kini , aku yakin dialah yang ku perlukan . Kini , dua hati sudah bertaut dan segala cabaran akan dihadapi bersama . Di hati keduanya , berdoa agar jodohnya berkekalan .
Hari ini genap 3 tahun hubungan kami sebagai kekasih . Semalam genap 3 tahun 2 bulan , Aqhar pergi . Firzan turut menemaniku pergi ke kubur arwah semalam . Dia juga turut menyedekahkan sepotong Yasin untuk arwah . Ya ALLAH , terima kasih kerna mengurniakan seorang pengganti yang cukup baik . ALLAH mengambil seseorang dan memberikan yang lebih baik . Sungguh luas kuasa ALLAH . Terasa bahuku dipukul kuat . Aku tahu siapa tetapi aku tetap memasamkan muka .
‘’Amboi , sejak berpunya ni . Suka sangat merajuk yer , ‘’ tegur Farihah .
‘’Kau pun apa kurangnya . Sejak bergelar tunang orang , shopping dengan aku pun tak sudi ‘’ Tetapi keadaan itu tidak lama . Kami berpandangan lalu tertawa bersama . Rupa-rupanya , pencuri hati Farihah adalah Izrul , rakan baik Firzan sendiri . Sungguh aku tidak sangka .
‘’Dah ! Jangan ngada . Tutup mata ‘’ , pinta Farihah . Tanpa banyak soal , aku turutkan sahaja . Farihah meletakkan seekor patung beruang kecil di hadapan Lea . Farihah tahu Lea amat menggemari patung beruang . Aku membuka mata dan terjerit kecil . Lantas ku peluk erat rakanku ini . Ku ucapkan terima kasih .
‘’Mr F tak wish ke ? ‘’ , Farihah menggelarkan Firzan Mr F . F untuk Firzan dan Fruitheart .
‘’Tak . Kau lah orang pertama yang wish . Dia pun mesej aku pagi tadi sebab nak kejutkan aku solat subuh . Itu sahaja ‘’
‘’wah ! sweetnya . Jarang nak jumpa ni’’
‘’Hmm , tapi tak ingat bufday awek pun , tak guna jugak . hari ni pun ANNIV kitorang ‘’ . Farihah hanya mampu mendiamkan diri sahaja . Dia tahu akan rancangan Firzan sebenarnya . Sambil mendengar keluhan Lea , jari dia ligat menekan punat telefonnya untuk memberitahu tunangnya itu .
DI KLINIK IZZAN ,
Izrul sudah menerima mesej tunangnya itu . Dia semakin pelik dengan Firzan . Tenang sahaja mukanya . Budak ni memang nak kena !
‘’Firzan , kau lupa something ke ?’’
‘’Aku ingat lah . Hari ni , bufday capital L aku . Aku takkan lupa la . Jangan risau ‘’ , Firzan cuba meyakinkan Izrul . Izrul menggeleng . Capital L merujuk kepada Lea dan Lover .
‘’Memanglah . Tapi , tunang aku cakap , awek ko da tarik muka 14 ! ‘’ . Muka Firzan berkerut . Tarik muka 14 ?
‘’Tarik muka 14 maksudnya merajuk la ‘’ , jawab Izrul . Firzan tersenyum . Rakan aku pun tukang tilik juga , kau ada ?
‘’oke . Teng sebab beritahu aku . Kaulah kamus dan sahabat aku’’ . Izrul hanya menggelengkan kepala sahaja .
‘’Baik kau pergi sambut bufday dia . Aku boleh cover kau sekarang . Shift dah nak habis kan ?’’ . Firzan berlalu pergi selepas berjabat salam dengan Izrul .


Aku pergi ke Taman Permai , atas suruhan Firzan . Aku ikutkan sahaja , Dia ingat tarikh hari ni , mungkin . Yang anehnya , dia suruh aku memakai baju kurang berwarna putih pemberiannya dan datang ke tasik pada pukul 11.50 malam .
Setibanya di situ , aku keluar dan melihat tiada sesiapapun . Aku bersandar pada kereta Myviku . Jam tepat 12 malam , terdengar bunyi dentuman mercun . Pelbagai warna . Cantiknya ! Lalu , aku terdenagr suara orang menyanyi .
‘’Selamat ulang tahun , selamat ulang tahun , selamat ulang tahun Lea , selamat ulang tahun’’ .
Tanpa ku sedari air mataku mengalir . Kelihatan Farihah dan tunangnya serta Izrul memegang lilin menuju ke arahku . Ibuku memegang sedulang kek . Terharu aku dibuatnya . Tetapi , aku mendapati Firzan tiada . Terhiris sedikit hati ini . Hari ulangtahun ku dan ulangtahun kami bersama .
Aku memotong kek dan memberikannya kepada setiap daripada mereka . Pelbagai hadiah yang ku peroleh , tetapi aku hanya mampu kehadiran dia sahaja . Aku terdengar petikan gitar , aku cuba mengamati orang yang memegang gitar itu tetapi tidak jelas .
‘’Aku ingin memilikinya , aku ingin menjaga dia , aku ingin mencintainya , aku ingin hidup dengannya ‘’ .
Mendengar suara tersebut. Terungkailah  segala teka teki . Ternyata Firzan yang menyanyi . Dia mendekati aku dan menghulurkan sejambak bunag ros merah . Dia membisikkan kata maaf dan selama ulangtahun kepadaku . Romantik jua pakwe ku ini .
‘’Lea , pada kali ini adalah kali terakhir saya menyambut bufday awak sebagai pakwe ‘’
Seluruh keluargaku terkejut . Farihah dan Izrul mendiamkan diri sahaja . Hampir tercabut jantung aku . Mengapa , Firzan ? Aku ada buat salah ke ?
‘’Mengapa ? Awak nak tinggalkan saya ea ?’’ , ada getar di suaraku .
Muka Firzan kelihatan tenang sahaja . Itulah kelebihannya . Sentiasa berwajah tenang . Suasana hening seketika . Firzan melutut di depanku dan mengeluarkan sebuah kotak kecil .
‘’Kerna pada masa akan datang , saya akan menyambutnya sebagai suamai awak . Pada hari ini , hari ulang tahun awak , hari ulang tahun kita bersama , Nur Azalea bt Kamal , sudikah awak jadi suri hidup saya selamanya ?
‘’Tidak’’ , semua terkejut mendengar jawapanku . Termasuklah Firzan . Cuak juga mukanya . Hilang wajah tenangnya . Lalu , aku menyambung kata .
‘’Tidak mungkin saya menolak ‘’ . Aku melihat wajah Firzan , dia tersenyum ceria . Jelas lesung pipitnya , mengingatkan ku kepada arwah .  Aqhar , awak jangan risau . Firzan akan bersama saya . Selamanya , kata hatiku .  Ibu bapaku tersenyum melihat kami . Ibu ?
‘’Ibu , ibu bukan tak tahan ngantuk ke ?’’
‘’baru sedar la tuh . Ye la . Tadi MR F tiada kan ? kurang sikit penglihatan tu ‘’ , Pn Syaqila mengusik anaknya itu . Aku menahan malu . Manakala , mereka semua sudah tergelak .
‘’Jangan risau mak cik . Lepas ni , dia takkan ada masalah penglihatan lagi , kan Lea ? ‘’ , Firzan mengenyitkan mata padaku . Aku tesenyum  . Aqhar cinta pertamaku , Firzan , cinta terakhirku . Kini aku semakin yakin bahawa DIALAH YANG KU CARI <3



*sila komen . terima kasih kerna membaca . amat menghargainya .

10 comments:

  1. Ni kisah benar atau rekaan?...BTW,Nice story!!

    ReplyDelete
  2. thanx ridhwan and ckin . ni memang fiza buat . nukilan sendri

    ReplyDelete
  3. best.memang macam tue lah kitarannya.Allah SWT ambil seorang dan dia gantikan dengan yang lebih baik.InsyaAllah.

    ReplyDelete
  4. Ni karangan BM mesti top ni =D Nice

    http://thenurulee.blogspot.com/2012/06/studying-is-my-priority.html

    ReplyDelete
  5. wow!! nice cerpen... keep it up syg... sgt tersntuh bila mmbacanya...

    ReplyDelete
  6. nice story ! thnks for sharing :)

    ReplyDelete